Beberapa tahun terakhir, rumah bergaya minimalis menjadi salah satu tren terpopuler di dunia arsitektur. Karena cenderung lebih sederhana Biaya membangun rumah kecil Tentu saja akan berbeda dengan biaya membangun rumah pada umumnya.

Seperti namanya, rumah mungil merupakan konsep desain arsitektur yang mengedepankan kesederhanaan, fungsionalitas, dan efisiensi dalam pemanfaatan ruang. Jenis desain ini biasanya memiliki bentuk geometris sederhana, warna netral, dan garis rendah.

Oleh karena itu, semakin banyak orang yang lebih memilih rumah berdesain minimalis. Pasalnya dengan desain yang simpel, fungsional, namun tetap estetis, rumah mungil menawarkan banyak keuntungan bagi pemiliknya.

Perkiraan biaya membangun rumah kecil

Dengan pemanfaatan ruang yang cerdas dan tertata dengan baik, rumah bergaya minimalis dapat memberikan kenyamanan dan keteraturan yang luar biasa. Terutama bagi keluarga kecil atau individu yang menginginkan gaya hidup sederhana.

Rumah bergaya kecil memerlukan waktu dan biaya perawatan yang lebih sedikit dibandingkan dengan rumah konvensional, terutama rumah berukuran besar. Selain itu, rumah jenis ini membantu mengurangi penggunaan sumber daya alam dan energi, sehingga mengurangi dampak buruk terhadap lingkungan.

Namun perkiraan biaya membangun rumah mungil tidak sesederhana desainnya. Sebagai panduan, berikut perkiraan biaya yang Anda perlukan untuk membangun rumah dengan gaya ini.

1. Upah tenaga kerja

Upah tenaga kerja merupakan salah satu faktor utama yang mempengaruhi perkiraan biaya pembangunan rumah jenis apa pun, termasuk tipe terkecil. Umumnya ada 3 jenis sistem pembayaran yang digunakan untuk gaji karyawan.

Diantaranya biaya Rp 100 – 150 ribu per hari, sistem kontrak jasa Rp 600 – 800 ribu per meter persegi, dan sistem kontrak penuh dengan tarif lebih tinggi Rp 3 – 5 juta per meter persegi.

Setiap sistem penggajian mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Yang penting perlu diperhatikan bahwa sistem kontrak jasa hanya mencakup pembayaran jasa tenaga kerja, biaya material ditanggung sendiri.

Namun dari segi waktu, sistem distribusi massal umumnya lebih cepat dibandingkan sistem harian. Sedangkan jika sewaktu-waktu ingin mengubah hasil pembangunan, meskipun pembangunan sudah selesai, maka sewa sistem harian akan lebih memungkinkan.

Selain itu, perlu diketahui bahwa itu adalah gaji untuk karyawan Biaya membangun rumah kecil Ini bervariasi tergantung pada waktu pembangunan, lokasi geografis, ukuran rumah dan jumlah serta jenis pekerjaan yang dilakukan.

2. Tanah dan lokasi konstruksi

Biaya selanjutnya yang perlu diperhatikan adalah biaya tanah dan bangunan. Misalnya untuk biaya tanah, Anda ingin membangun rumah dengan tipe 21/60.

Artinya, Anda membutuhkan sebidang tanah dengan luas 60 m², harga tanah di wilayah incaran Anda misalnya 2 juta rupiah per m². Total biaya pembelian tanah tersebut adalah Rp 2 juta/m² x 60 m² = Rp 120 juta.

Sedangkan perkiraan biaya konstruksi mencakup biaya pembelian bahan konstruksi. Pasir, semen, batu bata, keramik, besi dan baja, dll.

Jadi, pastikan Anda memberi tahu majikan Anda tentang biaya-biaya ini. Misalnya Anda ingin menggunakan sistem grosir lengkap dengan biaya MR3 juta.

Artinya, berdasarkan harga grosir penuh Rp 3 juta/m², biaya yang perlu dikeluarkan adalah 21 x Rp 3 juta = Rp 63 juta. Selain itu, total biaya pembelian tanah dan bangunan dengan sistem kontrak adalah Rp 120 juta + Rp 63 juta = Rp 183 juta.

3. Biaya tersier

Saat menghitung Biaya membangun rumah kecil, pastikan juga untuk memeriksa dan memperhatikan kemungkinan pengeluaran untuk pengeluaran tingkat ketiga (pengeluaran lainnya). Biasanya pembayaran ini ditujukan untuk pengeluaran tak terduga.

Misalnya ketika Anda ingin menambahkan beberapa dekorasi, furniture baru, membangun taman, mendekorasi ruangan, menambahkan beberapa instalasi, dll.

Selain itu, contoh biaya pihak ketiga lain yang sebaiknya dimasukkan dalam perhitungan antara lain perizinan, pajak, dan biaya konsultasi dengan arsitek atau desainer. Namun, jenis biaya ini dapat bervariasi tergantung pada wilayah geografis dan kompleksitas proyek.

Karena bersifat kontingen, maka rincian biaya sebenarnya tidak dapat dihitung atau direncanakan secara pasti dalam RAB. Namun, Anda bisa menyisihkan minimal 10% dari total RAB konstruksi untuk biaya tersier.

Simak 3 tips hemat biaya untuk membangun rumah mungil

Berdasarkan perkiraan harga di atas dan perkembangan harga terkini di Indonesia, biaya membangun rumah mungil bisa mencapai lebih dari 100 juta rupiah, yang tidak mudah untuk dikumpulkan dalam waktu singkat. Jadi Anda bisa menerapkan tips berikut untuk menghemat uang:

1. Pilih staf profesional yang dapat Anda negosiasikan

Biaya tenaga kerja merupakan salah satu item anggaran terbesar ketika ingin membangun sebuah rumah. Oleh karena itu, lebih baik memilih sekelompok karyawan yang dapat Anda negosiasikan tingkat gajinya, namun dalam kisaran harga yang realistis dan manusiawi.

Pastikan untuk mendiskusikan kekhawatiran Anda secara terbuka dengan mereka saat Anda mencoba mencapai kesepakatan yang saling menguntungkan. Tidak perlu khawatir karena banyak kontraktor yang bersedia bernegosiasi dan menyesuaikan rencana konstruksi agar sesuai dengan anggaran kliennya.

2. Pertimbangkan pilihan bahan baku

Jadi Anda bisa menghemat Biaya membangun rumah kecil, Anda juga perlu memilih bahan baku yang sesuai dengan rancangan anggaran. Namun meski harganya masuk akal, Anda tetap harus memilihnya Bahan bangunan berkualitas dari Pemasok Tepercaya.

Jadi, pelajari berbagai pilihan bahan bangunan yang tersedia dan bandingkan harga serta kualitasnya. Selain itu, Anda juga bisa membeli bahan bangunan dalam jumlah banyak sekaligus untuk mendapatkan diskon atau harga murah.

3. Perhatikan lokasi pembangunan rumah

Terakhir, jangan lupa untuk mempertimbangkan luas atau lokasi di mana Anda akan membangun rumah. Sebab semakin strategis lokasinya, maka biaya persiapan pembelian tanah tersebut juga semakin tinggi. Artinya, Anda dapat menghemat biaya lahan secara signifikan dengan memilih lokasi yang tepat.

Oleh karena itu, kita harus menjaga tanah tersebut. Selain itu, memperhatikan penyediaan infrastruktur, akses listrik, dan air bersih di kawasan tersebut.

Penuhi kebutuhan besi Anda untuk rumah idaman Anda di Toko Besi KPS Steel.

Dalam membangun rumah berukuran kecil, kebutuhan bahan bangunan yang berkualitas sangatlah penting. Salah satu material yang tidak bisa diabaikan adalah baja, karena baja merupakan elemen utama dalam konstruksi bangunan sehingga memberikan kekuatan dan stabilitas.

Baca juga: Cari tahu apa itu jasa konstruksi dan jenisnya

Sebagai solusi Biaya membangun rumah kecilKPS Steel untuk kebutuhan besi dan baja anda, Pemasok Logam lengkap dan terjangkau. Dengan KPS, Anda dapat dengan mudah membangun rumah mungil impian Anda. Pelajari tentang berbagai jenis baja yang tersedia melalui KPS Steel Halaman produk kamiDan Hubungi kami Untuk memesan secara online.